4 Hari Aksi Protes, Angka Kematian Meningkat Di Irak

Tvn24online.net – Korban tewas dalam protes anti-pemerintah yang telah melanda Irak lima hari terakhir telah melonjak hingga setidaknya 70, kata sumber keamanan dan medis.

Angka tersebut meningkat lebih dari dua kali lipat sejak Jumat (4/10), ketika bentrokan antara pemrotes dan polisi meningkat.

Militer mengatakan “penembak jitu yang tidak dikenal” telah membunuh empat orang di Baghdad, termasuk dua petugas polisi.

Namun pihak berwenang mencabut jam malam di ibukota pada Sabtu (5/10) pagi.

Perdana Menteri Adel Abdel Mahdi sebelumnya mengatakan “tuntutan sah” pemrotes telah didengar, tetapi meminta ketenangan di Sbobet88 .

Protes spontan meletus pada Selasa di tengah frustrasi atas tingginya tingkat pengangguran kaum muda Irak, layanan publiknya yang mengerikan, dan korupsi kronis.

Ini dipandang sebagai tantangan besar pertama bagi pemerintahan Mahdi yang rapuh, hampir setahun sejak ia berkuasa.

Kabar Terupdate

Terlepas dari permintaan perdana menteri untuk bersabar, rakyat Irak terus memadati ratusan orang di jalanan pada hari Jumat. Jam malam tanpa batas yang diberlakukan oleh otoritas di ibukota, serta pemadaman internet, juga gagal mencegah pengunjuk rasa berkumpul.

Pasukan keamanan terlihat menembaki para pengunjuk rasa yang berusaha mencapai Lapangan Tahrir di ibukota Baghdad – tempat banyak kerusuhan telah difokuskan.

Beberapa orang terkena peluru, beberapa di kepala dan lainnya di perut.

Setidaknya 10 orang tewas di sana pada hari Jumat saja, menurut sumber medis dan keamanan.

Ini termasuk empat orang Irak yang ditembak oleh penembak jitu.

Kekerasan juga telah mempengaruhi mayoritas wilayah Muslim Syiah di selatan, termasuk Amara, Diwaniya dan Hilla. Sejumlah kematian dilaporkan pada hari Jumat di kota selatan Nasiriya, sekitar 320km (200 mil) jauhnya.

Reaksi

Dalam pidato pertamanya sejak kerusuhan dimulai, Perdana Menteri Mahdi berjanji pada hari Jumat (4/10) dini hari untuk menanggapi kekhawatiran para pengunjukrasa tetapi memperingatkan tidak ada “solusi ajaib” untuk masalah Irak.

Dia mengatakan telah memberikan dukungan penuh kepada pasukan keamanan, bersikeras mereka mematuhi “standar internasional” dalam berurusan dengan pengunjuk rasa.

Ulama paling senior di Irak, Ayatollah Ali al-Sistani, mendesak pemerintah untuk menanggapi tuntutan reformasi, dengan mengatakan pihaknya “tidak menjawab tuntutan rakyat untuk memerangi korupsi atau mencapai apa pun di lapangan”.

Sementara itu, Moqtada Sadr – ulama Syiah lain yang sangat berpengaruh yang memimpin blok oposisi terbesar di parlemen – menuntut pemerintah Irak untuk mengundurkan diri dan menyerukan pemilihan cepat.

Sadr juga menginstruksikan anggota parlemennya untuk keluar dari parlemen, sampai pemerintah menyusun program yang dapat diterima oleh masyarakat luas.

PBB dan AS telah menyatakan keprihatinan atas kekerasan itu, dan mendesak pemerintah Irak untuk menahan diri.

Kelompok hak asasi manusia Amnesty International juga menyerukan agar pasukan keamanan dikekang.

Penyebab

Korupsi, pengangguran, dan layanan publik yang buruk menjadi jantung ketidakpuasan yang dihadapi oleh anak muda Irak saat ini. Kerusuhan dimulai secara spontan tanpa kepemimpinan formal di sebagian besar wilayah Syiah di selatan, dan dengan cepat menyebar.

Irak memiliki cadangan minyak terbesar keempat, tetapi 22,5% dari 40 juta penduduknya hidup dengan kurang dari $ 1,90 (£ 1,53) per hari pada 2014, menurut Bank Dunia. Satu dari enam rumah tangga telah mengalami beberapa bentuk kerawanan pangan.

Tingkat pengangguran 7,9% di tahun 2018, tetapi di antara orang muda itu dua kali lipat dari itu. Dan hampir 17% dari populasi yang aktif secara ekonomi menganggur.

Negara ini juga berjuang untuk pulih setelah perang brutal terhadap kelompok Negara Islam, yang menguasai sebagian besar utara dan barat pada tahun 2014.

Kondisi kehidupan tetap mengerikan di banyak daerah yang terkena dampak konflik, dengan layanan yang tidak memadai.