Studi: Kepercayaan Terhadap Vaksin Terus Menurun Setiap Tahunnya

Studi: Kepercayaan Terhadap Vaksin Terus Menurun Setiap Tahunnya

TVN24 Online — Saat dunia berlomba untuk mengembangkan vaksin Covid-19, kepercayaan terhadap vaksin di beberapa bagian dunia telah turun sejak 2015. Hal itu terungkap dalam sebuah studi yang diterbitkan di jurnal medis The Lancet.

Menurut studi tersebut, terlepas dari konsensus ilmiah bahwa vaksin aman dan menjadi cara terbaik untuk membasmi penyakit, kepercayaan publik terhadap keamanan vaksin berubah dengan cepat dan dipengaruhi oleh agama, jenis kelamin, dan pendidikan.

“Persepsi tentang vaksin jauh lebih tidak stabil daripada sebelumnya,” ucap Heidi Larson, salah satu peneliti yang turut terlibat dalam studi tersebut, seperti dilansir Al Arabiya.

“Secara keseluruhan, ada banyak kepercayaan di dunia tentang vaksin. Tapi, jangan anggap remeh. Keyakinan naik dan turun, itu sangat bervariasi,” sambung Larson, yang merupakan profesor di sekolah Hygiene & Tropical Medicine London.

Gender dan pendidikan, menurut studi tersebut, adalah faktor kunci dalam variasi ini. Misalnya, laki-laki dengan pendidikan rendah cenderung tidak divaksinasi daripada perempuan atau rekan mereka yang lebih berpendidikan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut keragu-raguan vaksin atau anti-vax, keengganan untuk divaksinasi karena keyakinan bahwa vaksin tidak aman, tidak penting, atau tidak efektif, sebagai salah satu dari 10 ancaman teratas terhadap kesehatan global pada tahun 2019.

Studi tersebut mengukur prevalensi kepercayaan anti-vax dan kepercayaan terhadap vaksin di 149 negara antara 2015 dan 2019 dan mensurvei hampir seperempat juta orang; pada 2019, peneliti melakukan 50.000 wawancara.

Peneliti menemukan sikap anti-vax telah meningkat di sepuluh negara. Di Afghanistan, Azerbaijan, Indonesia, Nigeria, Pakistan, dan Serbia, para peneliti melihat lonjakan jumlah orang yang sangat tidak setuju bahwa vaksin aman antara 2015 dan 2019. Namun, selama empat tahun terakhir, kepercayaan vaksin meningkat di Prancis, India, Meksiko, Polandia, Rumania, dan Thailand.

Informasi yang salah adalah pendorong utama keraguan vaksin. Para peneliti menemukan bahwa mereka yang mempercayai profesional perawatan kesehatan untuk mendapatkan nasihat medis, daripada mencari keluarga, teman atau internet lebih cenderung divaksinasi. Di Indonesia, faktor agama berperan.

                                         

“Indonesia mengalami penurunan kepercayaan yang besar antara tahun 2015 dan 2019, sebagian dipicu oleh para pemimpin Muslim yang mempertanyakan keamanan vaksin campak, gondok, dan rubella (MMR), dan akhirnya mengeluarkan fatwa, aturan agama, yang menyatakan bahwa vaksin itu haram dan mengandung bahan-bahan yang berasal dari babi dan karenanya tidak dapat diterima oleh umat Islam,” kata studi tersebut.

Studi tersebut menemukan bahwa di Korea Selatan (Korsel) dan Malaysia, mobilisasi secara daring melawan vaksin merupakan penghalang utama. Para ahli mengatakan, secara global, melawan informasi yang salah telah menjadi salah satu tantangan terbesar dalam memerangi Covid-19, dan di Amerika Serikat (AS) perdebatan tentang vaksin menjadi sangat terpolarisasi dengan munculnya gerakan “anti-vaxxer”, atau mereka yang menolak untuk memvaksinasi anak-anak mereka.

“Ada semakin banyak bukti penundaan atau penolakan vaksin karena kurangnya kepercayaan pada pentingnya, keamanan, atau keefektifan vaksin, di samping masalah akses yang terus berlanjut,” ujar studi tersebut.

Di beberapa negara yang tingkat kepercayaannya sangat rendah, ketidakpercayaan itu terkait dengan vaksin yang terbukti tidak aman. Jepang menempati peringkat salah satu negara dengan tingkat kepercayaan vaksin terendah di dunia, yang menurut studi itu mungkin terkait dengan ketakutan atas keamanan vaksin human papillomavirus (HPV) yang dimulai pada 2013 dan menyebabkan pemerintah Jepang menangguhkan rekomendasi aktifnya.

Kepercayaan vaksin juga merosot di Filipina dan juga di Indonesia, di mana pada tahun 2017 produsen vaksin Sanofi mengumumkan vaksin demam berdarah baru mereka Dengvaxia.

“Vaksin itu menimbulkan risiko bagi individu yang sebelumnya tidak pernah terpapar virus, memicu kemarahan dan kepanikan di seluruh populasi di mana hampir 850.000 anak telah diberi vaksin baru tahun sebelumnya,” ungkapnya.

Para peneliti mengatakan bahwa jika vaksin Covid-19 tersedia, vaksin itu mungkin belum siap untuk dikonsumsi massal hingga akhir 2021, meskipun beberapa uji klinis Fase III sedang dilakukan di seluruh dunia.

Para peneliti mengatakan bahwa di era Covid-19, temuan mereka memberikan dasar yang berharga tentang tingkat kepercayaan diri untuk mengukur perubahan pada saat ancaman penyakit berkembang dan untuk membantu mengidentifikasi di mana lebih banyak pembangunan kepercayaan diperlukan untuk mengoptimalkan penyerapan vaksin penyelamat jiwa.